JANGAN LEWATKAN MEMBACANYA.... Surat Berjudul 'Pengakuan Yang Tertunda' Bukti Pengakuan atas Soeharto...


FAKTAMEDIA.NET - Tulisan ini berjudul Pengakuan yang Tertunda. Isinya sangat sederhana, tapi benar-benar menyentuh.

Bagi sebagian orang, mungkin tulisan ini dianggap berseberangan dengan ide reformasi. Namun, bagi sebagian lainnya, tulisan ini menjadi sebuah pengakuan dari masyarakat Indonesia tentang makna penanaman nilai dasar krbangsaan yang cenderung doktrinatif sebagai upaya menangkal derasnya arus perpecahan di kalangan anak bangsa.

Dulu, Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, Penataran P4,  terkesan sebagai doktrin kenegaraan yang sengaja ditanamkan selama bertahun-tahun. Mulai dari jenjang pendidikan dasar, SMP, SMA, bahkan menjelang masuk perguruan tinggi.

Tapi, secara tidak sadar, seiring waktu berjalan, cobaan perpecahan bangsa, kecamuk ideologi dan kepentingan politik, semua doktrin tersebut ternyata menjadi modal besar bagi bangsa Indonesia dalam membertahankan semangat persatuan dan kesatuan dalam kerangka Republik Indonesia.

Berikut adalah tulisan yang diunggalh oleh seorang pemuda bernama Cams Lanang Lubuklinggau Ikbss berjudul Pengakuan yang Tertunda.

Tulisan ini diterbitkan melalui laman group Facebook  Wajah Batam dan telah dibaca oleh 1.400 an orang, dokomentari lebih dari 217 kali dan dibagikan sebanyak 54 kali. Berikut tulisannya:

PENGAKUAN YANG TERTUNDA..

Pak, pada akhirnya kami harus akui Bapak Benar.Bertahun-tahun selama menimba ilmu di sekolah tak hentinya kami dicekoki pelajaran Penebal Nasionalisme.

Pelajaran bagaimana mencintai Bangsa ini dan bagaimana menjaga Kedaulatannya dari berbagai ancaman, terutamanya KOMUNIS.

Dulu kami hampir muak serta bertanya-tanya ke arah mana Bapak akan membawa kami dengan doktrin-doktrin Junjung Pancasila dan ANTI KOMUNIS.

12 tahun menimba ilmu di sekolah lagi dan lagi otak kami diasup, mental kami diperkokoh dengan pelajaran yang sama.

Kami layaknya robot yang hanya tahu PANCASILA itu Harus Dijaga, Paham Komunis itu Berbahaya dan Tidak Boleh Diberi Ruang dalam NKRI.

Tidak cukup di bangku sekolah, di layar kacapun doktrin-doktrin yang sama hampir tidak pernah absen. Lagu Garuda Pancasila beserta gambar dan penjelasan kelima silanya jadi Menu Wajib pembuka Siaran, pun saat akhir siaran lagu-lagu penggelora Patriotisme tayang bergantian.

Terus terang kami jenuh dengan tayangan yang itu-itu saja, gerutu kami ; ga di sekolah ga di rumah, semua sama ! Rasanya waktu itu sangat jarang anak usia sekolah Tidak Hapal Pancasila, Teks Proklamasi, UUD'45, Sumpah Pemuda dan Lagu-lagu Nasional. Kesemuanya itu wajib dan jadi "Dosa Besar" jika sampai tidak lancar dalam pengucapannya.

Ketika TV Swasta mulai tumbuh giranglah hati sebab kami tidak harus lagi "makan" tayangan-tayangan wajib tersebut.Kepala kami seperti bebas dari jarum suntik berisi doktrin-doktrin yang bikin kram otak.

Doktrin-doktrin tentang Ideologi Negara dan Patriotisme terlelap bersama waktu seiring lengsernya Bapak sebagai Pemimpin.Namun itu semua tidak lenyap, hanya tidur sejenak.Alarm bernama Perpecahan dan Kebangkitan PKI membangunkan doktrin-doktrin tersebut dari tidurnya.

Bekal yang Bapak selipkan ke Jiwa Anak Bangsa semasa Bapak memimpin sekarang punya arti dan Harga Yang Tidak Terukur.Bapak telah Menamengi jiwa kami dengan doktrin-doktrin yang pernah kami cap menjemukan.

Sekarang kami tahu bahwa kami dipersiapkan sebagai Para Penjaga Kedaulatan Ibu Pertiwi, kami yang Mencintai Tanah Air ini dengan Kebanggaan.

Kami,Bapak tempa agar selalu mawas diri supaya tidak lagi kecolongan oleh musuh yang sama bernama KOMUNISME.

KOMUNISME yang saat ini mencoba bangkit dari mati surinya dengan membonceng kaum HEDONIS pemuja kebhinekaan, bukan Bhinneka Tunggal Ika.

Berkat bekal yang Bapak beri niscaya kami siap melawan gempuran dan tidak akan kami biarkan Bangsa ini tunduk pada penguasa tamak berhaluan kiri (KOMUNIS).

Terima kasih Pak untuk bekalnya.

Semoga allah swt menempatkan Bapak di tempat terindah disisinya
Aamiin yra....(R04)

Sumber : riausky

Subscribe to receive free email updates: