Tsamara : Ngapain Ribut soal PKI, Fokus Saja Ancaman Korupsi dan Intoleransi


FAKTAMEDIA.NET - Politisi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Tsamara Amany berpendapat bahwa ada dua permasalahan besar yang terjadi di Indonesia saat ini, yakni korupsi dan intoleransi.

Menurut perempuan yang dikenal sebagai politisi milenial itu, kedua persoalan tersebut menjadi penghambat proses pembangunan Indonesia yang berkeadilan sosial dan inklusif.

"Permasalahan di Indonesia yang paling parah itu korupsi dan intoleransi. Jangan berharap ada keadilan sosial kalau masih ada korupsi dari Sabang sampai Merauke. Masalah korupsi yang mendasar masih dirasakan oleh masyarakat," ujar Tsamara dalam sebuah diskusi bertajuk 'Membangun Indonesia yang Berkeadilan Sosial dan Inklusif' di gedung Dewan Pers, Jakarta Pusat, Rabu (27/9/2017).

Dalam diskusi tersebut, Tsamara mencontohkan maraknya kasus penyelewengan dana desa di banyak daerah.

Bahkan, dia sempat mengungkap sejumlah warga Papua yang datang ke Jakarta untuk melaporkan dugaan penyalahgunaan dana desa.

Di sisi lain, dia juga mengkhawatirkan adanya upaya-upaya melemahkan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), salah satunya melalui pembentukan Pansus Hak Angket terhadap KPK.

"Jadi ngapain kita ribut soal PKI, jangan berhalusinasi, kita fokus saja pada ancaman nyata, korupsi dan intoleransi," ucapnya.

Terkait intoleransi, Tsamara juga menyinggung soal berkembangnya kelompok intoleran yang dinilai mengkhawatirkan.

Menurut dia, keberadaan kelompok-kelompok tersebut berpotensi menyebarkan paham-paham radikal ke generasi muda.

"Soal intoleransi, ada kelompok yang mempersoalkan perbedaan SARA. Dulu saya anggap ini cuma masalah eksklusivitas. Ternyata Ini kan bahaya jika banyak yang orang-orang yang tercuci otaknya dan menyasar generasi muda," ucapnya.

Dia  berharap generasi muda tidak tinggal diam dan berperan aktif dalam menyelesaikan kedua persoalan tersebut.

Salah satu cara yang bisa dilakukan, kata Tsamara, dengan menghidupkan tradisi berpikiri kritis di kalangan generasi muda.

"Kita jangan diam terhadap orang-orang radikal dan orang-orang yang melemahkan KPK karena kalau korupsi masih ada, intoleransi masih ada, kita tidak akan bisa membangun Indonesia yang berkeadilan," kata Tsamara.

"Tradisi berpikir kritis harus kembali dihidupkan di kalangan generasi milenial terutama di media sosial," tambahnya.

Sumber : kompas

Subscribe to receive free email updates: