Ironis! Fakta Menyedihkan di Balik Mainan Made in China Yang Berharga Murah


FAKTAMEDIA.NET - China adalah eksportir terbesar mainan di dunia. Hampir 75 persen mainan yang dijual di dunia merupakan buatan China. Sudah menjadi rahasia umum jika barang-barang yang datang dari negara ini pasti mempunyai harga miring alias murah.

Seorang fotografer, Michael Wolf, menyaksikan realita pekerja yang memproduksi mainan massal di China dan menyebut proyeknya ini sebagai “The Real Toy Story” atau kisah nyata di balik pembuatan mainan. Saat itu Wolf bekerja dengan tiga asisten selama 10 jam per hari. Ia melihat bagaimana para buruh bekerja selama tiga hari untuk mengambil foto.

Dihimpun dari laman Amusingplanet.com, berikut ini adalah fakta mengejutkan di balik harga murah mainan buatan China.

#1. Gaji pegawai yang sangat kecil


Harga satu buah mainan berkualitas tinggi di negara barat sama dengan gaji enam bulan pekerja pabrik mainan di China. Mereka biasanya dibayar Rp 3 juta per bulan untuk 10 jam kerja per hari.

#2. Pekerja hampir tak mempunyai waktu istirahat


Wolf berhasil mendapatkan foto dua wanita yang mengambil jam istirahat untuk tidur siang di bawah tumpukan boneka plastik. Waktu istirahat yang diberikan pada para pegawai biasanya hanya 30 menit per shift.

#3. Banyak dari pekerja adalah perempuan


Jika diperhatikan, hampir semua pegawai di pabrik ini semuanya wanita. Jika telah berkeluarga, mereka terpaksa harus meninggalkan tanggung jawabnya sebagai ibu rumah tangga.

#4. Pekerja tidak memakai pakaian pengaman

 Membuat mainan plastik tentu tidak lepas dari bahan kimia yang berbahaya bagi kesehatan. Dengan masker dan pakaian seadanya, para pegawai mau tidak mau harus bekerja menantang berbagai risiko. Bahkan, jika mereka tidak masuk bekerja dengan alasan berobat, mereka tidak akan mendapatkan uang pengganti.

#5. Berlakunya sistem kesejahteraan “Hukou” di China

“Hukou” merupakan sistem yang mengatur kesejahteraan pekerja di China, termasuk akomodasi, kesehatan, pendidikan, dan uang pensiun. Pada aturan ini, uang pensiun merupakan tanggung jawab daerah tempat lahir si pekerja. Itu artinya, pegawai yang merantau tak berhak menuntut kesejahteraan dari pabrik tempat ia merantau.


#6. Banyak yang mempekerjakan anak sekolah sebagai karyawan magang


Untuk meningkatkan softskill, pihak sekolah biasanya akan mengirim anak didiknya untuk bekerja magang. Keuntungan justru didapatkan oleh pihak pabrik karena mendapatkan tenaga tambahan tanpa mengeluarkan uang.

Sumber : tribunnews

Subscribe to receive free email updates: