Felix Siauw: Islam Mengubah Saya 180 Derajat, Dulu Saya Benci Islam, Sekarang Islam Adalah Segala-galanya


FAKTAMEDIA.NET - by Ust. Felix Siauw

1. saya Chinese yang lahir dan besar di Palembang sampai SMA | pas kuliah baru merantau di IPB Bogor, jurusan Budidaya Pertanian

2. nggak rencana kuliah di IPB, kepaksa, karena Papi di bidang pestisida | dan kebetulan direkomendasi sekolah karena Biologi saya lumayan

3. lebih nggak kepikir lagi kalau saya bakal jadi Muslim di semester 3 | berhubung saya dari dulu gak suka sama Muslim, juga Islam hehe..

4. tapi singkat cerita, begitulah saya, yang dulu nggak suka sama Islam | jadinya malah nggak ada yang lebih saya sukai selain agama ini

5. saya dapet Islam di IPB, @mfatihkarim jadi jalan hidayah bagi saya | dari beliau, saya melihat Islam yang beda dari yang saya tau

6. dulu, bagi saya, Islam itu kuno, barbar, sadis, muna, teori, ngerasa bener sendiri, kasar | lewat penjelasan @mfatihkarim semua berbalik

7. disitu, saya ngerti, rupanya kebanyakan Muslim itu gak ngerti dan gak jalanin Islam | malah mungkin nggak pernah belajar penuh agamanya

8. saya juga jadi ngerti, semua yang saya lihat ini efek Islam nggak diterapin | kalo liat Islam aslinya? nggak mungkin nggak jatuh hati

9. bener-bener, saat itu Islam membuka mata saya -walau aslinya tetep sipit hehe- | sejak itu Islam mengubah saya 180 derajat, semuanya..

10. tadinya saya benci nulis, sejarah, bahasa, apalagi politik, juga ngurusin orang | Islam mengubah semuanya, dan menjadikan saya beda

11. karena harus dakwah, saya nulis, belajar sejarah, belajar politik | karena Al-Qur'an canggih gaya bahasa, saya belajar sastra

12. karena dakwah itu tentang ngurus orang lain, saya belajar peduli | pelan-pelan rasa individualis, pelit, hilang diganti aturan Islam

13. gak hanya itu, Islam ngajari saya sayang ortu, yang selama ini saya lupa | Islam ajari saya cinta sejati, lewat nikah bukan pacaran

14. bagi saya, Islam segala-galanya, ketenangan, kebahagiaan, kebenaran, kebaikan, semuanya! | pokoknya saya nggak pernah merasa sehepi itu

15. semua rasa bahagia itulah, yang saya pengen semua orang tahu | karena itulah saya berdakwah, agar orang semuanya tahu indahnya Islam

16. walau bukan lulusan pesantren, bukan anak Kyai, ilmu yang masih cetek | saya beranikan diri membagi indah yang saya rasa tentang Islam

17. tiga minggu selepas syahadat, saya sudah ngisi kajian di depan forum | terus begitu, hari ke hari, bulan ke bulan, tahun ke tahun..

18. kekurangan terus saya kejer, mulai dari hafalin huruf hijaiyah | belajar baca Al-Qur'an, sampai ngafalin bulan-bulan Hijriyah hehe..

19. belajar dan mengajar, seadanya, yang penting niat ikhlas | lepas halqah satu materi, materi itu juga yang diisi ke halqah lainnya

20. pernah saya diusir dari halqah karena nggak bisa baca arab gundul | ya gimana, baru aja 3 bulan Muslim, arab gondrong aja belum bisa

21. pernah juga adik halqah saya bubarin dari halqah saya | dia bilang "karena ustadznya yang ngisi aja belum bisa baca Al-Qur'an" haha..

22. masyaAllah, disitu kadang saya merasa sedih, tapi ya gimana | namanya hidup berproses, niatan saya dakwah ini nggak terbendung

23. halqah bubar cari lagi, belajar Al-Quran terus jalanin, baca arab gundul belajar terusss | alhamdulillah, ada jalan bagi yang mau jalan

24. sampe satu saat, walau nggak sempurna, Al-Qur'an sudah bisa dibaca, arab gundul juga, walau masih banyak salah | alhamdulillah, indah

25. tahun 2006 saya lulus IPB, jusulnya SP, sarjana pertanian | tapi ilmu yang saya dapet nggak hanya pertanian, yang terpenting Islam

26. nikah sama @ummualila, dakwah tetep jadi poros hidup kita | kebangkitan Islam yang selalu kami rindukan, yang buat darah tetep ngalir

27. mulai dari pasar, sunatan, sampai tahlilan dan yasinan, saya berbagi | lanjut ke arisan, kantoran, seminar, tabligh akbar dan kajian

28. tanpa saya sadari, dakwah ini sudah semakin berkembang | walau ilmu saya masih kampungan, tapi penikmat ilmu ini sudah banyak dan luas

29. sampai satu hari, sepulang dari Tokyo, saya ditelpon guru saya Kyai @SHOFFARMAWARDI | deg! mencelos, karena gak biasa beliau nelpon

30. "pasti ada sesuatu ini, nggak biasa saya ditelpon Kyai" pikir saya | sambil menerawang apa kiranya maksud Kyai, saya angkat telponnya

31. bakda salam dan cerita, akhirnya datang juga maksud beliau | "eh, saya kemarin buka yutub antum, ada bahasan antum pas di tokyo itu.."

32. "bahasan antum itu bagus banget, gak semua orang bisa bahas begitu.." | pikir saya, wah, lagi ngangkat, bentar lagi dibanting nih..

33. "cuma itu, bacaan nahwu antum masih banyak yang salah, hayu sini main ke pesantren" | langsung lemes saya.. bener kena banting.. hehe..

34. besok malemnya, saya langsung sowan ke pesantren Kyai @SHOFFARMAWARDI, Darul Muwwahid di Srengseng | ngelmu dulu, perbaiki nahwu..

35. disitu saya dinasihati 3 jam langsung, plus belajar hadits lagi dan I'rabul-Qur'an | bertemankan kue apem, dan teh manis

36. diantara nasihat beliau, "materi yang baik, lebih baik lagi diiringi ilmu alat yang mumpuni" | yang memang itu kelemahan saya hehe..

37. "antum sudah terlanjur besar, materi antum nggak ada yang salah, tapi orang bisa nyari kesalahan di antum" | ini gunanya deket Kyai

38. "tetep tawadhu, jangan tertipu ketenaran, jangan mudah ketipu pujian" | beliau terus menasihati, sesekali menyitir kitab Al-Hikam

39. sampai saya pun bilang ke beliau | "iya Kyai, kadang saya merasa lelah, jenuh dengan semua ini Kyai, saya kayaknya perlu istirahat"

40. beliau lalu nasihatin saya lagi, "kalo Allah nggak nyibukin kita di jalan kebaikan, kita bakal sibuk juga di jalan keburukan" | jleb!

41. "tetep semangat dakwah, jangan takut kita selalu bantu ingetin kalo ada salah, maju terus!" | salah satu penyemangat beliau

42. "antum liat? banyak yang paham ilmu alat tapi malah bangga sama kekufuran dan mikirnya liberal" | beliau kembali menyadarkan tugas saya

43. memang betul kata Allah "bertanyalah pada ahlu-dzikir seandainya engkau tak mengetahui" | malam itu, saya kembali semangat dalam dakwah

44. memang begitulah jalan dakwah, panjang tempuhan, lika-liku jalan, terjal panjatan | namun nikmat dan indah diatasnya tak tergantikan

45. kita memang banyak salah, dan selalu akan berbuat salah | maka belajar itu selamanya, tawadhu itu harus karena kita tak pernah pintar

46. tapi tujuan hidup tak boleh salah, pilihan hidup tak boleh salah, itulah Islam, takkan pernah salah | adapun yang lain? semua proses..

47. kita memilih mengawali jalan dakwah ini, tanpa tahu kapan akhirnya? | yang kita mohon pada Allah, mati diatas jalan dakwah ini

48. maka kita kembali belajar dan belajar, agar penyampaian risalah ini bertambah ranggi | agar tak jadi jalan kesesatan bagi yang lain

49. ini Islam bagiku, ini dakwah bagiku | apa makna Islam bagimu, apa arti dakwah bagimu? :)

Sumber : portal-islam

Subscribe to receive free email updates: