[ARSIP] Halaqah Ulama NU Tuntut Agil Siraj Mundur, PBNU Bersihkan dari PKI, Liberal dan Syi’ah


FAKTAMEDIA.NET - Dari lima tuntutan Halaqah Ulama NU di Pesantren Al-Hidayah, Batang Jawa Tengah, 16 Mei 2016, tuntutan terpenting ini:

Menuntut KH Said Agil Siraj, untuk mengundurkan diri dari Ketua Umum PBNU, karena tidak dipilih sesuai ketentuan organisasi dan telah terbukti menyelewengkan ajaran Ahlus Sunnah wal Jama’ah an-Nahdliyah melalui beberapa penelitian ilmiah.

Menuntut  agar kepengurusan PBNU  dibersihkan dari PKI, Liberal dan Syi’ah.
Berikut ini beritanya.


HALAQAH ULAMA lintas wilayah Nahdlatul Ulama yang digelar di Pondok Pesantren Al-Hidayah, Batang Jawa Tengah, 16 Mei 2016, menuntut KH Said Agil Siraj untuk mengundurkan diri dari Ketua Umum PBNU.

“Karena telah terbukti menyelewengankan ajaran Ahlus Sunnah wal Jama’ah an-Nahdliyah”, demikian salah satu butir isi pernyataan Halaqah Ulama lintas Wilayah Nahdlatul Ulama.

Berikut selengkapnya seperti dilansir situs nugarislurus.com:

HALAQAH ULAMA LINTAS WILAYAH NAHDLATUL ULAMA

Di Pondok Pesantren Al-Hidayah, Batang Jawa Tengah, 16 Mei 2016.

Pernyataan Bersama

Indonesia sedang menghadapi banyak tantangan baik internal maupun eksternal. baik tantangan ideologi yang berpotensi memecah kehidupan bernegara hingga tantangan politik, ekonomi, kebudayaan dan moral.

Munculnya berbagai aliran dan paham keagamaan yang masuk bersamaan dengan era keterbukaan dan reformasi  menjadikan paham Ahlusunnah wa al-Jamaah seperti paham asing dinegeri sendiri. Dan hal ini akan menjadi ancaman nyata bagi eksistensi Nahdhatul ulama.

Namun sangat disayangkan disaat kondisi bangsa berada dalam keadaan kritis, NU tidak mampu melakukan gerakan dan upaya strategis.

Dengan demikian maka halaqoh nasional ulama pondok pesantren

Menyatakan sikap sebagai berikut :

Meminta para ulama pesantren untuk terus berjuang meneguhkan paham Ahlussunnah Wal jama’ah.

Mengajak para ulama pesantren untuk mengkritisi dan memberi sumbangsih perbaikan bangsa.

Melanjutkan agenda pemilihan Rois ‘Am & Ketua umum yang belum dilaksanakan dalam muktamar ke-33 sebagaimana dalam AD/ART Nahdlatul Ulama hasil Muktamar Makassar.

Menuntut KH Said Agil Siraj, untuk mengundurkan diri dari Ketua Umum PBNU, karena tidak dipilih sesuai ketentuan organisasi dan telah terbukti menyelewengkan ajaran Ahlus Sunnah wal Jama’ah an-Nahdliyah melalui beberapa penelitian ilmiah.

Menuntut  agar kepengurusan PBNU  dibersihkan dari PKI, Libral dan Syi’ah.

Mudah-mudahan Allah SWT memberikan kemudahan  dan pertolongan kepada para ulama pondok pesantren untuk meluruskan perjuangan dan perbaikan Nahdlatul Ulama.

Wallahul miwafiq ila aqwami at-Thoriq Wassalamualaikum Wr. Wb.

Batang, 16 Mei 2016.

Pembaca ; KH. Sulton Syair (Pengasuh PP. Al Hidayah)

Di hadiri:

Ketua PWNU Jateng KH. DR Abu Hafsin, Dr. KH. Adnan,  KH. Aziz Mashuri (Jombang)m  Utusan PP. Sidogiri, PP. Sal Syaf Sukorejo Situbondo, PP. Buntet Cirebon, PP. Cipasung, Ulama Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Sumber : nugarislurus

Subscribe to receive free email updates: