Wiranto : Saya Minta Masyarakat Tionghoa Berkarir Di Kepolisian , Militer, Pendidikan Dan Sebagainya


FAKTAMEDIA.NET - Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto mengimbau, di masa depan akan lebih banyak generasi muda Tionghoa yang berkarier di bidang lain seperti, pemerintahan, militer dan pendidikan. Tidak hanya fokus bekerja di sektor bisnis.

"Saya minta kesadaran masyarakat Tionghoa, terutama generasi muda, tidak hanya terlibat pada masalah dagang. Sekarang ini ada kebebasan untuk masuk ke kepolisian, militer, guru dan sebagainya. Memang sudah ada tapi rasionya masih kecil," ujar Wiranto dalam forum diskusi kebangsaan yang diselenggarakan oleh Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesia (PSMTI) di Plaza Sinarmas, Jakarta Pusat, Kamis (26/1/2017).

Wiranto menilai, masyarakat saat ini masih terbelah dalam kelompok mayoritas dan minoritas. Dengan menyebarnya peran generasi muda Tionghoa lintas sektor, maka menurutnya, proses pembauran bisa berjalan lebih baik.

"Ada kesadaran di antara kita bahwa minoritas dan mayoritas tidak boleh terbelah. Minoritas harus ikut membaur dan ada kesatuan dengan mayoritas. Kelompok mayoritas pun harus membaur dengan minoritas sehingga mayoritas-minoritas tidak ada lagi dalam konteks kebangsaan," ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Wiranto pun memastikan bahwa warga keturunan Tionghoa tidak akan dibatasi lagi ruang geraknya dengan peraturan hukum.

Ia mengungkapkan, pemerintah terus berupaya menghapus segala bentuk diskriminasi terhadap kelompok-kelompok minoritas.

"Setiap warga Indonesia berada dalam lindungan negara. Jadi yang minoritas tak perlu khawatir itu dan yang mayoritas tidak boleh menindas minoritas. Harus ada keseimbangan. Saya jamin negara akan melindungi itu," kata Wiranto.

Pada kesempatan yang sama, Ketua PSMTI David Herman Jaya, berharap perayaan Imlek pada 28 Januari 2016 mendatang bisa menjadi momentum bagi warga keturunan Tionghoa untuk menegaskan identitas kebangsaannya.

Di tengah maraknya isu SARA belakangan ini, dia meminta warga keturunan tidak bersikap eksklusif dan mau membaur dengan seluruh kelompok masyarakat. Bagi David, NKRI merupakan satu konsep yang harus dipegang oleh masyarakat yang beragam.

Dengan begitu isu SARA bisa diredam. "NKRI harga mati untuk Tionghoa Indonesia. Sebab kebhinekaan itu sudah dibentuk sejak zaman Majapahit. Tapi memang ada sentimen. Sasaran paling empuk ya Tionghoa. Kita lihat kasus Pak Ahok. Memang tidak mewakili semua Tionghoa tapi akibatnya semua Tionghoa jadi masalah," ungkapnya.

Sumber : reportaseglobal

Subscribe to receive free email updates: