"Polisi Harusnya Mengayomi Bukan Malah Jadi Provokator"


FAKTAMEDIA.NET - Anggota Komisi III DPR RI Nasir Djamil mengatakan pernyataan Kapolda Jabar Anton Charliyan mengusut tuntas kasus bentrok GMBI-FPI adalah pernyataan standar.

Dia meminta Kapolda tak hanya berbicara tegas di media.

"‎Ini jangan dianggap sepele, jangan cuma konferensi pers. Propam (Profesi dan pengamanan) Polri harus turun‎ mengusut kasus ini," ‎katanya saat ditemui jelang sidang di komisi III DPR RI, Senin (16/1).

Sebelumnya, dia juga meminta Kapolda dinonaktifkan sementara waktu agar unsur adanya kepentingan, bisa diminimalisir karena Anton ternyata menjabat sebagai dewan pembina GMBI.

Nasir mempertanyakan mengapa ada ormas GMBI ke Mapolda Jabar saat pemanggilan Rizieq Syihab. Dia yakin, kalau tak diizinkan Kapolda, tak mungkin massa itu berani datang.

"Menurut saya, seharusnya polisi itu melindungi mengayomi dan dan melayani bukan malah justru sebagai provokator untuk kemudian terjadinya bentrokan‎," tandasnya.

Nasir meminta Propam turun dan Kapolda Jabar dinonaktifkan agar pengusutan bisa maksimal.

Apabila nantinya ditemukan indikasi bahwa Anton ikut memprovokasi atau menyuruh atau merekomendasikan GMBI hadir, maka dia meminta agar Kapolda Jabar dicopot.

Sumber : jpnn

Subscribe to receive free email updates: