Amien Rais ke Jokowi : Kalau Yang Lain Ditangkap, Kenapa Ini Kok Bebas. Ada Apa ?


FAKTAMEDIA.NET - Mantan ketua PP Muhammadiyah Amien Rais meminta kepada Presiden Joko Widodo lebih mengedepankan kepentingan bangsa yang lebih besar terkait kasus dugaan penistaan agama yang dilakukan tersangka Basuki Tjahja Purnama (Ahok).

"Untuk itu segera menahan Ahok, sebab kasusnya sudah bukan lagi persoalan umat Islam dan berpotensi memecah-belah bangsa," kata Amien Rais usai memberi ceramah pada Resepsi Milad ke-107 Muhammadiyah Pimpinan Daerah Muhamamdiyah Kota Surabaya, di Graha ITS, Minggu (20/11/2016).

Amien mengatakan, hal itu perlu dilakukan sebelum terlambat. "Nasi belum jadi bubur, tangkap segera. Kalau yang lain ditangkap, kenapa ini kok bebas. Ada apa?," tegas Amien yang juga tokoh reformasi.

Amien menyampaikan hal itu agar Presiden Jokowi memerhatikan kepentingan bangsa yang lebih besar. Dia sendiri secara pribadi mengaku mengenal Jokowi sebagai teman baik.

"Tapi saya ingatkan agar cepat mengambil kebijakan. Tolong dipercepat selesai itu," katanya.
Menurut Amien, jika sampai Presiden Jokowi terlambat, maka sama saja dengan membunuh sejarah Indonesia. Bangsa ini, kata Amien, sedang gonjang-ganjing.

"Bangsa ini tarung, pecah. NKRI juga bisa bubar," ujarnya.

Amien menyarankan sebaiknya Jokowi tidak hanya mendengar masukan dari yang asal bapak senang.

"Dengarkan juga tokoh-tokoh dari kalangan ulama, intelektual, orang kampus, wartawan, dan lain-lain. Insyaallah mereka akan memberi pandangan yang imbang," katanya.

Di samping memberikan ceramah, Amien Rais berkenan meresmikan Panti Trensains Muhammadiyah Surabaya yang dibangun di Jalan Gresikan Surabaya. Trensains (pesantren sains) yang digagas dosen ITS Dr Agus Purwanto itu disiapkan untuk mencetak ulama yang ilmuwan atau ilmuwan yang ulama. Sebelumnya, Trensains telah berdiri di Sragen dan Jombang. 

Sumber : teropongsenayan

Subscribe to receive free email updates: