"Jika Ahok Tak Ditangkap, Kami Galang Mosi Tidak Percaya pada Negara & Ambil Alih Negara Bersama Rakyat"


FAKTAMEDIA.NET - Oleh : Yudi Syamhudi Suyuti (Ketua JAS RAKYAT)

Arus tekanan umat Islam terus bergelombang dari hari ke hari di seluruh Indonesia. Dan pada 4 November 2016 pemusatan aksi besar di Jakarta akan menjadi keputusan politik rakyat banyak atas organisasi Negara yang kita miliki.

Jika Ahok tidak ditangkap. Kami galang mosi tidak percaya pada negara. Ini merupakan bentuk manifestasi politik dari pernyataan negara gagal menegakkan keadilan. Negara gagal karena dikendalikan oleh para mafia dan politisi busuk. Sehingga rakyat menarik kepercayaan pada Negara.

Mosi tidak percaya pada negara ini karena negara tidak mampu menegakkan keadilan, tidak mampu menjaga hubungan antar umat agama, merusak demokrasi dan melanggar hak asasi manusia. Dan yang paling berbahaya, negara sengaja menciptakan kejahatan.

Mosi tidak percaya ini kita bangun bersama rakyat, maka kita akan teruskan untuk ambil alih negara bersama rakyat sebagai langkah selanjutnya.

Jadi kita minta pada Presiden, MPR, DPR untuk serius bekerja menyikapi soal Ahok.

Kepercayaan rakyat pada Negara saat ini sudah rusak. Korupsi, penghisapan sumber-sumber daya alam demi kepentingan pemodal, perampokan sumber-sumber kemakmuran, penindasan negara pada rakyatnya, pelanggaran hak asasi manusia dan berbagai kejahatan negara pada rakyat.

Sementara persolan-persoalan yang menyakitkan belum selesai, tiba-tiba muncul penistaan agama dilakukan oleh Ahok yang merupakan seorang Gubernur. Seorang yang bertugas di negara.

Ini menjadi puncak kemarahan umat Islam dan rakyat banyak Indonesia.

Jika polisi takut menangkap Ahok, sudah pasti karena perlindungan Presiden. Dan jika MPR dan DPR juga tidak mampu bekerja menyelesaikan masalah ini, Rakyat sebagai Pemilik Negara akan ambil alih Negara ini.

Sumber : repelita

Subscribe to receive free email updates: