Rizal Ramli Sindir Ahok Yang Dikawal Brimob: Masa Sama Rakyat Sendiri Takut


FAKTAMEDIA.NET - Puluhan Brimob dari Polda Metro Jaya berjaga-jaga saat Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) meresmikan Pasar Kebon Bawang, Tanjung Priok, Jakarta Utara. Mereka berjaga-jaga dengan tameng dan bambu pemukul serta senjata laras panjang.

Ketika Ahok meninggalkan Pasar Kebon Bawang, puluhan Brimob dengan mengendarai sepeda motor trail dan senjata laras panjang mengawal perjalanan sang gubernur. Banyaknya polisi yang menjaga Ahok di Pasar Kebon Bawang, dikritik oleh Rizal Ramli.

Menurut dia pemimpin yang hebat tidak perlu mendapat pengawalan yang berlebihan. Dirinya juga menyindir Ahok yang dianggap takut dengan rakyatnya sendiri. "Pemimpin yang hebat, yang dicintai rakyatnya tidak perlu pengawalan apalagi berlebihan," ujar Rizal Ramli sesuai pertemuan tertutup dengan Ketua DPW PAN DKI Eko Hendro Purnomo (Eko Patrio) di Jalan Cipinang Indah Raya, Jakarta Timur, Selasa (13/9/2016).

"Masa sama rakyat sendiri takut," lanjutnya.

Sebelumnya, sekitar 50 polisi mengawal Ahok saat meresmikan Pasar Kebon Bawang di Jalan Swasembada Barat XVI, Tanjung Priok, Jakarta Utara. Para personel polisi dilengkapi dengan tamen dan bambu pemukul. Bahkan ada juga yang menenteng senjata laras panjang.

Bahkan saat pulang, Ahok juga dikawal oleh 20 personel Brimob yang mengendarai motor. Sebagian dari mereka berboncengan dan menenteng senjata laras panjang dan memakai rompi hitam untuk mengiringi mobil Ahok kembali ke Balai Kota

Kepala Satuan (Kasat) Brimob Polda Metro Jaya Kombes Gatot Hendro mengatakan bahwa pengawalan untuk Ahok hari ini adalah bagian dari protap bagi pejabat.

"Beliau sebenarnya tidak takut, tetapi ya karena ini protokoler sehingga tetap kita kawal," kata Kepala Satuan (Kasat) Brimob Polda Metro Jaya Kombes Gatot Hendro, Selasa (13/9/2016).

Menurut Gatot, sejauh ini yang melekat pada Ahok hanya empat orang saja. Sedang yang lainnya diperbantukan bila ada acara di luar.

"Di rumah pribadi nggak ada. Nempel saja saat melakukan dinas, kalau beliau mau ke tempat apa misalnya," tutur Gatot.

Sumber : detik

Subscribe to receive free email updates: