Penyakit Misterius Landa Myanmar , Sedikitnya Sudah Ada 38 Orang Yang Tewas


FAKTAMEDIA.NET - Sedikitnya 38 orang, sebagian besar anak-anak, tewas oleh penyakit yang tidak dapat terdiagnosis di daerah terpencil utara Myanmar, pejabat dan warga mengatakan, Jumat (05/08/2016), lansir World Bulletin.

Penyakit, dengan gejala seperti campak, telah menyerang delapan desa di sudut jauh dari Zona otonomi Naga di wilayah Sagaing, daerah pegunungan yang dihuni oleh orang-orang dari suku-suku Naga di perbatasan dengan India.

Kay Sai, ketua zona mengatakan pada hari Jumat bahwa sejauh ini 40 orang tewas oleh penyakit di kota-kota Nanyon dan Lahe.

“Kami tidak mampu mengendalikan situasi di sini,” tambahnya, mengatakan bahwa hanya ada satu dokter di Lahe, dan pemerintah pusat dan daerah belum mengirim tim medis ke daerah.

“Sebuah tim dokter dari Nagaland di India siap untuk menyeberangi perbatasan segera setelah mereka mendapatkan izin dari pihak berwenang di Myanmar,” katanya.

Media Negara mengatakan penyedia layanan kesehatan dari dinas kesehatan kota dan pusat kesehatan pedesaan telah menyediakan perawatan medis untuk semua penduduk desa yang didiagnosis dengan penyakit menular sejak minggu ketiga bulan Juli.

Laporan menyatakan bahwa penyakit yang telah menyebabkan kematian mengarah ke ruam, kesulitan bernapas, dan pasien mengeluarkan batuk bintik darah.

Anadolu Agency tidak dapat menghubungi pelayanan kesehatan pemerintah untuk komentar lebih lanjut.

Athong Makury, kepala Dewan Urusan Naga, mengatakan pemerintah harus mengumumkan keadaan darurat di wilayah tersebut, dan memberikan bantuan darurat untuk mengendalikan situasi.

“Pemerintah tidak melakukan cukup untuk membantu orang-orang kami,” katanya di halaman Facebook-nya.

Sekitar 120.000 orang tinggal di Divisi Sagaing, di mana banyak masyarakat Naga – konglomerasi beberapa suku yang mendiami bagian utara timur India dan barat laut Myanmar – hidup miskin dan tidak dapat diakses melalui jalan darat.

 Sumber : jurnalislam

Subscribe to receive free email updates: