Singapura Kembalikan 26 dari 35 Kereta yang Dipesan dari Cina karena Gagal Tes Kelayakan. Bagaimana Indonesia?


FAKTAMEDIA.NET - Hampir tiga perempat dari pengiriman pertama ke Singapura, kereta MRT buatan China sedang dikirim kembali ke pabrik mereka, karena retakan di gerbong kereta dan komponen struktural.

Operator kereta SMRT mengatakan dalam sebuah posting Facebook bahwa insinyur yang meng-inspeksi menemukan bahwa 26 dari 35 kereta C151A diantarkan oleh China Southern Railway Qingdao Sifang Locomotive dan Rolling Stock Company (CSR Sifang) dan Jepang Kawasaki Heavy Industries telah mengalami retak dalam struktur yang menghubungkan bodi berbong dan bogie.

CSR Sifang dan Kawasaki Heavy Industries telah memenangkan kontrak pertama untuk memasok 22 kereta enam mobil untuk Utara-Selatan dan Timur-Barat Lines pada 2009 untuk $ 368.000.000, The Straits Times melaporkan. Kereta telah disampaikan pada tahun 2013.

“Sejak itu, kami telah bekerja sama dengan LTA dan produsen untuk memperbaiki masalah ini. Kereta yang rusak, yang masih dalam garansi, akan diperbaiki oleh produsen,” SMRT menjelaskan.

Menanggapi pertanyaan media, juru bicara Land Transport Authority (LTA) menjelaskan bahwa cacat yang ditemukan pada badan kereta tidak aman-kritis dan tidak mempengaruhi sistem kereta atau kinerja.

juru bicara menjelaskan bahwa itu telah bekerja sama dengan produsen pad cacat, dan menegaskan bahwa produsen akan diminta untuk membuat baik cacat sebagai bagian dari garansi mereka.

“Kereta di jaringan kereta api secara ekstensif diuji untuk menjamin keamanan dan keandalan kereta. Setiap kereta juga melalui pengujian komprehensif statis dan dinamis serta pengujian antarmuka untuk memastikan integritas struktural dan operasional,” tambah LTA.

Berita bahwa kereta sedang dikirim kembali pertama kali dilaporkan oleh portal online berita FactWire, yang melaporkan bahwa beberapa kereta memiliki kaca samping kursi penumpang yang berulang kali hancur. Retak juga dilaporkan ditemukan di sub-lantai kereta ‘, sebuah kompartemen di bawah lantai penumpang memegang kotak peralatan dan kabel listrik.
Kantor berita investigasi yang berbasis di Hong Kong juga melaporkan bahwa salah satu baterai uninterruptible power supply kereta ‘meledak selama perbaikan pada tahun 2011. Sementara tidak ada cedera, produsen dilaporkan menggantikan baterai buatan dengan baterai buatan Jerman.

SMRT juga menduga bahwa kerusakan di sepanjang Jalur Utara-Selatan pada 2011 telah disebabkan oleh kereta api C151A, dan kemudian mengurangi frekuensi kereta dan meminta untuk menunda pembayaran untuk kereta tambahan dari seri yang sama, FactWire dilaporkan.

Menurut siaran 2.009 pers oleh Kawasaki Heavy Industries, produsen Jepang bertanggung jawab untuk mengawasi proyek, merancang dan manufaktur kereta bogie dan membeli komponen kereta utama, sedangkan CSR Sifang bertanggung jawab untuk pembuatan bagian-bagian lain dari perakitan gerbong kereta api dan melakukan tes pabrik.

Namun, FactWire melaporkan bahwa Kawasaki Heavy Industries telah mengambil alih pembuatan cacat aluminium kereta body mobil sejak tahun lalu. 

Sumber : lingkarannews

Subscribe to receive free email updates: