"Silahkan KPK lindungi Ahok, tapi ingat sejarah akan mengadili sampeyan nanti, dan itu pasti!"



FAKTAMEDIA.NET - Aktivis Hak Asasi Manusia (HAM) Ratna Sarumpaet kembali melontarkan kritiknya terhadap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), terkait leletnya pengusutan kasus korupsi RS Sumber Waras.

Pasalnya, selama ini KPK selalu berdalih ‘masih menunggu hasil audit Badan Pemeriksa Keuangan (BPK)’. Tapi, saat BPK menyerahkan hasil auditnya, pada 7 Desember tahun lalu, hingga kini KPK masih saja terkesan menunda-nunda penyidikan.‎

Praktis, cara komisioner KPK menangani kasus tersebut dinilai Ratna sangat janggal dan berbeda dengan pengusutan kasus-kasus lain.

“Besok @KPK_RI Kasih Laporan SEMENTARA hal Kasus RSSW. Pimpinan KPK itu ga punya malu sampai hari ini msh sementara?,” cuit Ratna di akun Twitter pribadinya, @RatnaSpaet yang dipantau Selasa (14/6/2016) dini hari.

Ratna mengaku muak karena KPK telihat begitu ‘gamang’ dalam membongkar kasus tersebut, padahal menurutnya kasus korupsi ratusan miliar itu berasal dari Laporan Hasil Pemeriksaan dan Audit Investigatif BPK.

Karenanya, Ratna mengingatkan agar komisioner KPK tidak main-main karena masyarakat akan terus mengawal kasus tersebut hingga tuntas.

Dia yakin bahwa Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) adalah aktor utama korupsi RS Sumber Waras.
“Aku kawal Kasus RSSW sejak sebelum kami sorongkan ke KPK. Jangankan baca. Aku hafal dan tahu transaksi itu korup,” katanya.

Cuitan Ratna mendapatkan respon oleh netizen, akun twitter atas nama @GHerucokro. Dia menyebut bahwa tak kunjung ditetapkannya Ahok sebagai tersangka lantaran ada campur tangan penguasa dari Istana.

“Dari awal tw saya apapun terjadi Istana akan LiNDUNGI AHok, Ahok ditangkap nyanyi JKW terseret @RatnaSpaet @KPK_RI,” cuit Heru.

“Silahkan pimpinan KPK lindungi hok,,,tapi ingat sejarah akan adili sampeyan nanti dan itu pasti!! @RatnaSpaet @KPK_RI‎,” katanya.

Untuk diketahui, cuitan Ratna tersebut disampaikan saat mengomentari pernyataan Ketua KPK Agus Raharjo yang hari kembali menyebut, bahwa penyelidikan dugaan korupsi pembelian lahan RS Sumber Waras sudah mendekati finish. 

Sumber : intelijen

Subscribe to receive free email updates: