PKS Bongkar Indikasi Kecurangan Impor Bawang yang Dilakukan Menteri Jokowi


FAKTAMEDIA.NET - Menteri BUMN Rini Soemarno disebut-sebut paling ngotot impor bawang merah sebanyak 2.500 hingga 5.000 ton. Alasannya demi menstabilkan harga.

Anggota Komisi IV DPR Andi Akmal Pasludin menyebutkan bahwa Menteri Rini lah yang menganjurkan agar impor bawang merah dibuka. Agar harga bawang merah di pasaran yang kini masih tinggi, bisa turun ke angka normal.

Desakan dari Menteri Rini, kata politisi PKS ini, sudah disampaikan kepada Menteri Koordinator bidang Perekonomian Darmin Nasution dalam rapat koordinasi terbatas atau Rakortas yang membahas harga pangan.

"Oh iya itu kan hasil rapat terbatas. Dalam hal ini Menteri Rini dapat tugas melakukan impor lewat Perum Bulog," kata Akmal, Sabtu, 28 Mei 2016 seperti dirilis Inilahcom.

Akmal bercerita, dalam rakortas tersebut, Menteri BUMN dan Menko Darmin mendorong Presiden Jokowi untuk membuka keran impor bawang merah. Kalau tidak segera dibuka maka harga bawang merah dikhawatirkan terus naik. Apalagi menjelang Bulan Puasa dan Lebaran, di mana harga barang selalu naik.

Lalu di mana posisi Kementerian Pertanian? Masih kata politisi asal Makassar, Sulawesi Selatan ini, Menteri Pertanian Amran Sulaiman merasa keberatan dengan rencana tersebut. Lantaran, stok bawang merah di dalam negeri masih cukup.

Perihal naiknya harga bawang merah, lanjut Akmal, bisa jadi bukan disebabkan oleh minimnya persediaan. Namun akibat masih panjangnya rantai distribusi.

"Ini kan jadi tidak ketemu, datanya di mana. Katanya kita harus percaya Badan Pusat Statistik (BPS) yang bilang surplus. Kok sekarang pemerintah yang enggak percaya sama BPS. Berarti memang ada masalah di importasi bawang ini," paparnya.

Akmal mengatakan, dibukanya impor bawang merah, jelas-jelas akan merugikan petani bawang yang jumlahnya lebih dari sejuta orang. Apalagi saat ini, sejumlah daerah memasuki masa panen bawang merah.

"Jelas ini kegagalan pemerintah, tidak memiliki koordinasi yang baik antar instansinya," kata Akmal.

Sebelumnya, Ketua Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) Dewan Bawang Nasional (Debnas) Amin Kartiawan Danopa mengatakan, Menteri Rini yang paling ngotot terkait kebijakan impor bawang merah tersebut.

"Terkesan kuat adanya skenario agar bawang merah yang diserap Perum Bulog, volumenya tak banyak. Selanjutnya ada alasan untuk impor. Ini kan jelas-jelas ingin membunuh petani bawang," ungkapnya.

Amin bilang, Menteri Rini-lah yang menetapkan harga pembelian bawang merah dari petani oleh Perum Bulog. Dalam rapat koordinasi terbatas (rakortas), Debnas mengusulkan harga Rp 25 ribu hingga Rp 27 ribu per kilogram. Selanjutnya disepakati Rp 25 ribu per kilogram. Tiba-tiba, Menteri Rini memerintahkan Perum Bulog menggunakan harga Rp 20 ribu per kilogram.

"Akibatnya, petani bawang harus merugi besar-besaran. Saat ini, tren harga bawang melorot drastis di kisaran Rp 10 ribu hingga Rp 12 ribu per kilogram," papar Amin.

Dalam hal ini, lanjut Amin, campur tangan Menteri Rini di komoditas bawang merah, layak dipertanyakan. Bisa jadi memang ada skenario untuk memuluskan impor bawang.

"Kita sedang kumpulkan data dan informasi terkait hal ini," tegasnya.

Asal tahu saja, produksi bawang merah nasional, berdasarkan catatan Kementerian Pertanian mencapai 241.600 ton. Angka ini diatas kebutuhan nasional sebesar 175.600 ton. Artinya ada surplus stok 66 ribu ton.

Dalam kesempatan terpisah, Menteri Pertanian Amran Sulaiman hanya tersenyum saat ditanya soal stok bawang merah yang sudah tiga hari tersimpan di gudang milik Perum Bulog, Kelapa Gading, Jakarta Utara.

"Susah ini menjawab pertanyaannya," kata Mentan Amran kepada wartawan di Rumah Dinas Gubernur Sumatera Barat, Padang, Sumatera Barat, Jumat, 27 Mei 2016.

Mentan Amran bersyukur jika persediaan bawang merah, ternyata masih tersimpan rapi di gudang Perum Bulog. Selanjutnya dia berjanji tidak akan ceroboh dan berhati-hati agar harga pangan bisa lebih terkendali.

"Bapak Presiden perintahkan supaya berjaga-jaga dan berhati hati. Agar, ketika saudara-saudara kita yang menjalankan ibadah Puasa di Bulan nan Suci Ramadan, bisa lebih tenang dan nyaman. Karena harga bawang merah dijaga tak boleh lebih dari Rp 25 ribu per kilogram," papar Mentan Amran.

Sekedar informasi saja, sebanyak 34 truk yang mengangkut 1.240 ton bawang merah asal Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB) sudah tiba di Gudang Bulog di Kelapa Gading, sejak 25 Mei 2016.

Selain 1.240 ton bawang merah itu, Direktur Jenderal Holtikultura, Spudnik Sujono mengatakan jika masih banyak persediaan bawang merah dari serapan petani yang bakal masuk ke gudang Bulog.

Nah, aneh kan bila pemerintah justru ngotot membuka impor bawang merah sebanyak 2.500 ton hingga 5.000 ton. Mungkinkah impor yang dipaksakan ini terjadi karena fee-nya menarik?

Sumber : portalpiyungan

Subscribe to receive free email updates: