Akhirnya Nelayan Menang Melawan Ahok Dalam Sidang Gugatan Reklamasi !


FAKTAMEDIA.NET - Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta Timur akhirnya memutuskan memenangkan gugatan nelayan terhadap Reklamasi Pulau G di Teluk Jakarta digelar hari ini, Selasa (31/5).

"Perjuangan kita menang! Hakim mengabulkan gugatan reklamasi Pulau G!" tulis akun twitter @LBH_Jakarta, Selasa (31/5) sore.

Dalam pertimbangan hukumnya, hakim menyatakan bahwa reklamasi menimbulkan dampak fisik, biologi, sosial ekonomi, dan infrastruktur.

Hakim memerintahkan penangguhan pelaksanaan SK Gub DKI ttg Reklamasi Pulau G sampai putusan berkekuatan hukum tetap.

Seperti diketahui, nelayan yang diwakili Kesatuan Nelayan Tradisional Indonesia menggugat Surat Keputusan (SK) Gubernur DKI Nomor 2.238 Tahun 2014 tentang pemberian izin reklamasi Pulau G kepada PT Muara Wisesa Samudra.

Nelayan menganggap, izin reklamasi yang dikeluarkan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, melanggar sejumlah aturan dan berdampak merugikan nelayan. Nelayan berharap, pengadilan mengabulkan gugatan mereka dan reklamasi dihentikan.



"Pekikan kemenangan bergemuruh di PTUN Jakarta. Keadilan berpihak pada alam & rakyat. Trs lawan!" lapor akun @smilingdiana, Selasa (31/5).

"Kita menang, kan?" demikian tanya seorang Ibu dengan terisak dan penuh harap di PTUN Jakarta.

Sidang ini dihadiri ratusan massa dari nelayan dan aktivis lingkungan hidup.

Ahok Curiga Penggugat Reklamasi Bukan Nelayan

Gubernur DKI Jakarata Basuki Tjahaja Purnama mempertanyakan nelayan yang menggugat proyek reklamasi di PTUN. Ia berjanji akan mengecek apakah mereka benar-benar nelayan atau hanya pura-pura sebagai nelayan.

Basuki alias Ahok mengatakan, nelayan seharusnya bisa berpikir lebih objektif dan melihat sisi positif proyek reklamasi. Ia menjanjikan memberi rusun, alat tangkap, dan modal agar nelayan bisa terus bekerja meski proyek reklamasi menghalangi lokasi tangkapan.

"Kalau orang yang memang pura-pura jadi nelayan, aktivis ngaku nelayan, saya kira nelayan enggak begitu kok. Lebih baik kasih rumah yang baik, alat tangkap ikan yang baik, budidaya yang baik, anaknya bisa sekolah," katanya kepada wartawan di Balai Kota, Selasa (31/5), dikutip ROL.

Sumber : portalpiyungan

Subscribe to receive free email updates: